CARU pada hakikatanya dipahami sebagai persembahan untuk Bhuta Kala. Upacara caru dimaknai sebagai upacara untuk menjaga keharmonisan alam, manusia dan waktu.

Di Bali Dikenal Tiga Jenis Caru

  1. Caru Palemahan Bumi Sudha yaitu upacara caru untuk tempat atau wilayah. Baik itu untuk mengharmoniskan tempat untuk dipakai tempat suci, dibangun rumah, atau sebuah wilayah yang tertimpa musibah.
  2. Caru Sasih yaitu caru yang dilaksanakan berkaitan dengan waktu-waktu tertentu yang dipandang perlu diharmoniskan. Misalnya Caru Sasih Sanga (sehari sebelum Nyepi)
  3. Caru Oton yaitu caru untuk orang atau benda sebagai unsur bhuana agung yang mengalami berbagai siklus, baik terhadap waktu maupun perkembangannya. Misalnya caru oton untuk anak yang baru lahir, untuk perkawinan, akil balik, kematian dll. yang sering juga disebut dengan byakala.

Banten caru biasanya berisikan hal-hal khas

  1. Aneka macam nasi, baik warna maupun bentuk
  2. Aneka bumbu-bumbuan (bawang, jahe, terasi, garam)
  3. Daging (terutama bagian jeroan)
  4. Arang
  5. Darah
  6. Blulang atau bayang-bayang binatang
  7. Tuak, arak dan berem
  8. Api takep
  9. Aneka bunyi-bunyian

Dewasa Caru

Upacara caru yang baik dilakukan pada:
– Sasih Kanem, Kapitu, Kawolu dan Kasanga.

– Hari/tanggal Panglong, atau Tilem

– Kajeng Kliwon
– Ingkel Bhuta.
Khusus untuk Caru Palemahan atau Bumi Sudha dilakukan secara insidental maupun rutin menurut waktu atau sasih atau peristiwa dengan memperhitungkan hari dan ingkel.

Jenis Caru Palemahan:


* Caru Eka Sata

Sarana: Olahan ayam putih dengan bayang-bayangnya (blulang –bahasa Bali-red) dialasi sengkuwi dibagi lima tanding. Disertai dengan datengan, daksina, penyeneng dan canang (untuk semua jenis caru).

* Caru Panca Sata

Sarana memakai 5 (lima) ekor ayam.
Ayam bulu hitam tempatnya Kaja (utara), putih siung (kuning) tempatnya Kauh (barat), ayam bulu merah (barak) Kelod (selatan). Kangin (timur) ayam bulu berwarna putih dan di tengah ayam bulu berwarna brumbun (segala warna). Selain itu dilengkapi juga dengan seekor bebek blang kalung.

* Caru Panca Sanak

Untuk Caru Panca Sanak dasarnya adalah caru Panca Sata sedangkan kelengkapannya ada beberapa jenis binatang, jika dilengkapi:

  1. Asu atau Anjing maka tempatnya terletak di arah Barat Daya/Kelod-Kauh.
  2. Bebek bulu Singkep diperuntukkan diletakan di arah Kelod-Kangin (Tenggara).
  3. Angsa letaknya Timur Laut/Kaja-Kangin
  4. Kambing nerupakan caru yang diperuntukkan pada arah Kaja Kauh  (Barat Laut)

Itulah beberapa caru dari segi sarana hewannya dan masih banyak lagi caru sesuai dengan namanya dan sarana hewan yang dipersembahkan.

Yang disebutkan tadi dengan sarana bebek, kambing, anjing, ini merupakan tingkatan caru yang disebut dengan Panca Sanak. Ini pun dapat dibagi lagi menjadi Panca Sanak yang sarananya asu, dan bebek bulu sikep. Sedangkan Panca Sanak Agung sarananya, hewan angsa dan asu atau anjing.

* Caru Panca Sanak Madurga

Sarananya sama dengan Caru Panca Sanak ditambah dengan anak babi jantan hitam yang belum dikebiri (kucit selem butuhan) dengan tambahan bebek atau yang lain.

* Caru Sanak Magodel

Sarana tambahannya dipakai anak sapi atau yang dalam bahasa Balinya disebut godel.

* Caru Rsigana

Adalah Caru Panca Sanak yang disertai dengan menghadirkan Dewa Ghana sebagai dewa penghalau rintangan.
* Caru Balik Sumpah

Di tingkat yang lebih tinggi ada juga caru yang dikenal dengan nama Caru Balik Sumpah yang sarana hewannya berupa kerbau dan kambing. Sedangkan yang lebih tingi lagi ada sejenis upakara Malinggia Bhumi dan ini sarana binatangnya adalah sebanyak 45 kurban.