Halo teman, gimana kabar kalian ?? saya harap baik-baik saja. Nggak terasa udah lama juga, gak melihat dan merasakan blogtraffic. Kalau dipikirkan mungkin udah dua bulanan, heehee

Kebetulan sekarang ada kesempatan, jadi langsung aja saya tuliskan beberapa kata yang mengendap di pikiran selama ini.

Maklum sebagai anak yang jauh dari rumah, rasa kangen terhadap Bali tak pernah hilang. Bali selalu ada, selalu menemani, dan selalu mengingatkan saya akan kemahakuasaan Hyang Widhi ( baca Tuhan ).

Di Bali saya bisa menemukan beraneka ragam, bermacam-macam, berbagai, berjenis-jenis atau apa istilah lain yang bisa teman-teman pakai yang penting maknanya sama keanekaragaman budaya.

Budaya dengan segala macam turunannya seakan hidup mengantri dan saling berdesakan di Bali, mau ini ada, mau itu bisa tetapi masih dalam batas kewajaran lho, jangan sampai salah. ( kkuuuuuuKKKK)

Selama sekian lama berdiam di Bali, tibalah saatnya saya mengenal dan belajar hal lain di luar Bali, sekaligus menapaktilas teori ( baca tokoh dunia ) tetang luasnya dunia ini.wkkwkkwkk pang keren gis

Mulai dari bolak balik Bali-luar Bali , dan sampai akhirnya sekarang berdiam di negeri orang, saya ingin ketemu beragamnya anak cucu budaya seperti sebelumnya.

Singkatnya “ homesick” minjam istilah bule yang salah tulis. Selama ini saya kangen bahasa ibu, Basa Bali nah…..pang sing pelih. Heehee

Tapi bingung juga disini sama siapa kita mebasa bali ?

Nyen ajak ?

Kan tak ada….

Sungguh tak ada…. (pang nyak giiss) kaakaakaakkk

Sehingga akhirnya si aku mabasa Bali melalui perangkat ini, dunia maya ( maya-maya kone ) nyak seken nyak sing, nyak beneh nyak sing, nyak saja nyak sing, ane penting bani nyobak……..

Nah bersama coretan ini saya sertakan beberapa tulisan mebasa Bali……semua isinya gak ada maksud apa-apa Cuma ingin mabasa Bali gen semeton……ampurayang nggih…..

Advertisements